BPA Free

BPA Free: Pentingnya Memilih Produk yang Aman

Penggunaan bahan plastik tentunya tidak bisa terlepas dari kehidupan sehari-hari. Namun, tahukah Anda bahwa tidak semua plastik aman bagi kesehatan? Inilah saatnya untuk mengenal istilah “BPA Free”, dimana label ini sering muncul di label produk plastik. Sebelum itu, mari kita bahas apa itu BPA Free, dan mengapa hal ini penting.

 

Apa itu BPA Free?

BPA Free adalah label yang sering muncul pada berbagai produk plastik, terutama botol air minum dan tempat makan. Tapi, apa sebenarnya arti dari label ini? BPA adalah singkatan dari Bisphenol A yakni sebuah bahan kimia industri yang umum digunakan dalam pembuatan wadah plastik dan kaleng. Tujuan utamanya adalah untuk membuat kemasan lebih kuat dan kokoh. Namun, di balik kekuatannya, BPA menyimpan ancaman serius bagi kesehatan. Wadah yang mengandung BPA biasanya memiliki nomor kode segitiga daur ulang 3 atau 7. Sebaliknya, label BPA Free menandakan bahwa produk plastik tersebut tidak mengandung BPA, menjadikannya pilihan yang lebih aman untuk kesehatan.

 

Mengapa Harus Menggunakan Produk BPA Free?

Anda mungkin bertanya, “Kenapa saya harus repot-repot mencari produk BPA Free?” Jawabannya terletak pada efek BPA terhadap kesehatan. Penelitian menunjukkan bahwa BPA memiliki struktur mirip estrogen dan dapat berikatan dengan reseptor hormon lain, termasuk tiroid. Akibatnya, BPA dapat mengganggu fungsi hormon, menyebabkan kerusakan sel dan jaringan.

Paparan BPA yang berlebihan dan terus-menerus dapat meningkatkan risiko berbagai masalah kesehatan serius, seperti:

  1. Gangguan kesuburan hingga kemandulan
  2. Obesitas
  3. Penyakit jantung dan pembuluh darah
  4. Diabetes tipe 2
  5. Gangguan perkembangan otak pada anak

Lebih mengkhawatirkan lagi, BPA juga dikaitkan dengan peningkatan risiko endometriosis, sindrom ovarium polikistik (PCOS), bahkan beberapa jenis kanker seperti kanker kolon, prostat, payudara, dan ovarium. Inilah alasan mengapa produk berlabel BPA Free lebih dianjurkan, terutama untuk wadah makanan dan minuman.

 

Tips Memilih Produk BPA Free

Memilih produk BPA Free tidak harus menjadi tugas yang membingungkan. Berikut adalah beberapa tips praktis dalam memilih produk BPA Free:

 

1. Periksa Kode Daur Ulang:

Hindari produk dengan kode segitiga daur ulang 3 atau 7 di bagian bawah, karena biasanya mengandung BPA.

2. Perhatikan Kondisi Produk:

Jangan gunakan produk dengan kemasan yang sudah rusak, retak, atau terkelupas. Meskipun hanya retak halus, sebaiknya jangan digunakan, karena dapat meningkatkan risiko pelepasan BPA.

3. Hindari Pemanasan:

Jangan memanaskan wadah plastik dalam microwave atau menuangkan air mendidih langsung ke dalamnya, karena panas dapat menyebabkan BPA terlepas dari plastik dan mencemari isi wadah. Sehingga, gunakanlah air hangat saat misalnya membuat susu formula untuk bayi, untuk mengurangi risiko pelepasan BPA.

4. Waspada Pengganti BPA:

Beberapa produsen menggunakan bahan pengganti seperti BPS atau BPF. Meski berlabel BPA Free, keamanan bahan-bahan ini masih perlu penelitian lebih lanjut.

 

Memahami dan memilih produk BPA Free bukanlah sekadar tren, tetapi langkah penting untuk melindungi kesehatan Anda dan keluarga. Dengan pengetahuan dan tips yang telah dibahas, Anda kini dapat membuat keputusan yang lebih cerdas saat memilih wadah plastik.

Waspadalah, meskipun paparan BPA dalam jumlah kecil (0,1–0,5 µg/kg/hari) masih dianggap aman, mengurangi risiko dalam jangka panjang adalah pilihan bijak. Beralih ke produk BPA Free tidak hanya melindungi Anda dari gangguan kesehatan serius, tetapi juga memberikan ketenangan pikiran bahwa makanan dan minuman Anda aman.

 

Referensi

Arti BPA Free dan Manfaatnya bagi Kesehatan. (2023, October 13). Alodokter. https://www.alodokter.com/arti-bpa-free-dan-manfaatnya-bagi-kesehatan

Plastik Biopolimer Mengubah Cara Kita Melawan Perubahan Iklim

Perubahan iklim telah menjadi ancaman nyata bagi kelangsungan hidup planet kita. Peningkatan suhu global, mencairnya es di kutub, dan peristiwa cuaca ekstrem menjadi bukti bahwa kita perlu segera mengambil tindakan untuk mengatasi krisis ini. Salah satu faktor penting yang berkontribusi terhadap perubahan iklim adalah emisi gas rumah kaca, terutama karbon dioksida (CO2), yang dihasilkan dari aktivitas manusia seperti pembakaran bahan bakar fosil dan industri.

Industri plastik konvensional yang bergantung pada minyak bumi sebagai bahan baku utama, juga berkontribusi secara signifikan terhadap emisi gas rumah kaca. Namun, ada solusi menjanjikan yang dapat membantu mengatasi masalah ini yaitu plastik biopolimer.

 

Apa itu Plastik Biopolimer?

Biopolimer adalah polimer yang berasal dari sumber daya terbarukan seperti tanaman, mikroorganisme, atau bahan hayati lainnya. Plastik biopolimer diproduksi dari bahan baku alami seperti pati, selulosa, protein, atau asam lemak. Berbeda dengan plastik konvensional yang berbahan dasar minyak bumi, plastik biopolimer memiliki dampak lingkungan yang lebih kecil dan dapat terurai secara alami.

 

Bagaimana Plastik Biopolimer Melawan Perubahan Iklim?

1. Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca
Produksi plastik konvensional menghasilkan emisi gas rumah kaca yang signifikan, terutama karbon dioksida (CO2). Sebaliknya, plastik biopolimer memiliki jejak karbon yang lebih rendah karena bahan bakunya berasal dari sumber daya terbarukan. Selama proses pertumbuhan, tanaman menyerap CO2 dari udara melalui fotosintesis, sehingga membantu menyeimbangkan siklus karbon.

2. Mudah Terurai secara Alami
Plastik konvensional sulit terurai dan dapat bertahan selama ratusan tahun di lingkungan. Sebaliknya, plastik biopolimer dapat terurai secara alami oleh mikroorganisme seperti bakteri dan jamur dalam waktu yang relatif singkat. Ini mengurangi akumulasi sampah plastik di lingkungan dan membantu menjaga keberlanjutan ekosistem.

3. Sumber Daya Terbarukan
Plastik biopolimer diproduksi dari sumber daya terbarukan seperti tanaman, yang dapat dibudidayakan secara berkelanjutan. Ini mengurangi ketergantungan pada minyak bumi yang tidak terbarukan dan terbatas jumlahnya. Dengan sumber daya terbarukan, produksi plastik biopolimer dapat terus berlanjut tanpa menghabiskan cadangan bahan bakar fosil.

 

Mengadopsi plastik biopolimer merupakan upaya memerangi perubahan iklim dan mewujudkan masa depan yang lebih berkelanjutan. Dampak positif dari penggunaan plastik biopolimer tidak hanya terbatas pada aspek lingkungan, tetapi juga berkontribusi dalam mendorong pertumbuhan ekonomi hijau dan menciptakan lapangan kerja baru di sektor pertanian serta industri terkait. Selain itu, sifat terurai alami plastik biopolimer akan membantu mengurangi permasalahan sampah plastik yang telah mencemari ekosistem kita selama bertahun-tahun serta mengurangi ketergantungan pada sumber daya tidak terbarukan seperti minyak bumi serta mengurangi emisi gas rumah kaca.

 

Referensi:
Gallegos, J. E., & Rollin, J. (n.d.). Cara unik plastik biopolimer dapat membantu melawan perubahan iklim. The Conversation. https://theconversation.com/cara-unik-plastik-biopolimer-dapat-membantu-melawan-perubahan-iklim-108263

Riset Kolaboratif dan Penetapan Cukai Jadi Solusi Pengurangan Sampah Plastik

Depok, 16 Mei 2024. Center for Sustainability and Waste Management (CSWM) Universitas Indonesia (UI) bersama Himpunan Polimer Indonesia (HPI) dan Plastics and Rubber Indonesia (PRI) mengadakan focus group discussion (FGD) terkait permasalahan sampah plastik di Indonesia. Diskusi bertema “Plastik (Bocor) di Sungaimu dan Bagaimana Cukainya?” ini berlangsung di Fakultas Teknik UI, pada Rabu (8/5). Hadir pada kegiatan tersebut, perwakilan dari Industri Olefin, Aromatik, dan Plastik Indonesia (INAPLAS) dan Asosiasi Produsen Air Minum Kemasan Nasional (ASPARMINAS).

Direktur CSWM UI sekaligus Ketua HPI, Prof. Dr. Ir. M. Chalid, S.Si., M.Sc., menyampaikan bahwa tujuan kegiatan ini adalah untuk mengedukasi masyarakat tentang bahaya sampah plastik. “Penanggulangan sampah plastik merupakan tanggung jawab dari seluruh pemangku kepentingan baik dari sisi industri, pembuat kebijakan, serta masyarakat sebagai konsumen dari produk yang dihasilkan. Oleh karena itu, riset terkait pengelolaan sampah perlu dilakukan agar penanganan sampah dapat dilakukan secara tepat,” ujar Prof. Chalid.

Riset terkait sampah plastik dilakukan oleh CSWM UI bersama Net Zero Waste Management Consortium dan Komunitas Peduli Ciliwung. Pada kesempatan itu, Dosen Teknik Lingkungan FTUI, Dr. Astryd Viandila Dahlan, dan perwakilan INAPLAS, Fajar Budiono, memaparkan hasil kajian mengenai jenis dan bentuk sampah yang ada di Sungai Ciliwung. Menurut Dr. Astryd, Sungai ini dipilih karena merupakan sumber air bagi masyarakat, namun tercemar oleh limbah padat (sampah) ataupun limbah cair domestik.

Pada penelitian tersebut, sampah untuk sampel penelitian diambil dari beberapa lokasi, antara lain Bendungan Katulampa, Sukahati, Jembatan Panus, Pintu Air Manggarai, Pintu Air Muara Angke, dan Pintu Air Ancol. Dari enam titik lokasi tersebut, terkumpul 32.364 sampah yang dikategorikan dalam sepuluh jenis, tujuh di antaranya adalah material polimer berupa kain, karet, kayu, kertas, logam, plastik, dan gabus.

Dari keseluruhannya, sampah berbahan dasar plastik, kain, dan gabus mendominasi. Sampah plastik banyak ditemukan di berbagai titik, baik dalam keadaan utuh maupun serpihan dengan total mencapai 19.466 buah. Angka tersebut setara 67,88% dari keseluruhan sampah yang dikumpulkan dan dipilah. Adapun sampah bungkus dan sachet plastik yang berhasil dipilah masing-masing mencapai 3.974 dan 3.324 sampah atau sekitar 13% dan 11% dari total. Sementara itu, sampah gabus dan kain berjumlah 3,9%, sampah limbah B3 1,7%, dan sampah kayu sebesar 0,6%.

Fajar Budiyono dari INAPLAS menyebut bahwa pengelolaan sampah di Indonesia masih dilakukan dengan cara diangkut dan ditimbun (68%), dikubur (9%), didaur ulang (6%), dibakar (5%), bahkan tidak dikelola (7%). Sampah organik memiliki persentase paling banyak di Indonesia yang mencapai 60%. Sementara, jenis sampah lainnya, seperti logam, karet, kain, dan kaca sebanyak 17%, sampah kertas 9%, dan sampah plastik 14%.

Untuk mengontrol konsumsi barang yang berdampak negatif pada lingkungan, pemerintah menerapkan aturan cukai plastik. Plastik konvensional dikenakan cukai sebesar Rp30.000/kg. Plastik dengan kandungan prodegradant dikenakan 50% tarif cukai, sedangkan plastik biogedradable tidak dikenakan tarif cukai. Ia mengatakan, “Penetapan cukai plastik merupakan upaya untuk menekan penggunaan plastik, khususnya oleh pelaku industri. Hal ini karena ada jenis plastik yang tidak dapat didaur ulang, seperti plastik dengan kandungan prodegradant. Bahkan, di beberapa negara, penggunaan plastik ini telah dilarang.”

Temuan kajian ini diharapkan dapat menimbulkan kesadaran bagi produsen dan konsumen agar dapat mengolah sampah yang dihasilkan, sehingga tidak menimbulkan masalah berkelanjutan. “Penelitian ini adalah langkah awal. Oleh karena itu, akan dilakukan penelitian lanjutan, terutama terkait hasil analisa segmentasi sampah berdasarkan produsen-nya,” ujar Dr. Astryd.

###
Penulis: Farid/Editor: Sasa

 

Focus group discussion ini dapat Anda saksikan kembali pada link Youtube berikut ini:

https://www.youtube.com/watch?v=57vCtueORac 

Kontribusi Ekonomi Sirkular Dalam Mengurangi Emisi

Indonesia telah berkomitmen untuk mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK) sebesar 29% hingga 41% pada tahun 2030 dari skenario business as usual. Salah satu pendekatan yang dapat membantu mencapai target ini adalah dengan mengadopsi ekonomi sirkular. Menurut laporan Ekonomi Sirkular di Indonesia yang diterbitkan oleh UNDP, jika lima sektor utama (makanan & minuman, tekstil, konstruksi, perdagangan eceran & grosir, serta elektronik & peralatan listrik) sepenuhnya mengadopsi prinsip ekonomi sirkular, Indonesia dapat mengurangi emisi CO2 sebesar 126 juta ton pada tahun 2030.

Ekonomi sirkular adalah pendekatan yang bertujuan untuk mempertahankan nilai produk, material, dan sumber daya dalam ekonomi selama mungkin, serta meminimalkan limbah dan dampak negatif terhadap lingkungan. Prinsip utamanya adalah 5R: Reduce (mengurangi), Reuse (menggunakan kembali), Recycle (mendaur ulang), Refurbish (memperbarui), dan Renew (memperbarui dengan bahan yang lebih berkelanjutan).

Berikut bagaimana ekonomi sirkular dapat membantu mengurangi emisi CO2 dalam 5 sektor:

 

1. Perdagangan Eceran & Grosir (Kemasan Plastik)

Pada tahun 2019, sektor perdagangan eceran dan grosir di Indonesia menghasilkan sekitar 5,4 juta ton limbah kemasan plastik. Dengan mengurangi limbah kemasan plastik sebesar 21% melalui penggunaan kemasan yang lebih ramah lingkungan dan dapat didaur ulang, serta mendaur ulang 17% sisa limbah, sektor ini dapat mengurangi emisi CO2 dari produksi kemasan plastik. Selain itu, mendorong penggunaan kembali dan penggantian dengan kemasan yang lebih berkelanjutan dapat mengurangi permintaan terhadap kemasan plastik baru.

 

2. Tekstil

Industri tekstil di Indonesia menghasilkan sekitar 2,3 juta ton limbah pada tahun 2019. Dengan mengurangi limbah tekstil sebesar 14% melalui desain produk yang lebih efisien dan memperpanjang masa pakai produk, serta mendaur ulang 8% sisa limbah tekstil, sektor ini dapat mengurangi emisi CO2 dari proses produksi tekstil. Selain itu, mendorong penggunaan kembali produk tekstil seperti pakaian bekas dapat mengurangi permintaan terhadap produk baru dan emisi terkait.

 

3. Konstruksi

Sektor konstruksi di Indonesia menghasilkan sekitar 29,0 juta ton limbah konstruksi dan demolisi pada tahun 2019. Dengan mengurangi limbah konstruksi dan demolisi sebesar 5% melalui desain bangunan yang lebih efisien dan penggunaan material yang dapat didaur ulang, serta mendaur ulang 15% sisa limbah, sektor ini dapat mengurangi emisi CO2 dari produksi material bangunan seperti semen dan baja. Selain itu, desain bangunan yang lebih efisien energi dapat mengurangi emisi selama masa operasional.

 

4. Makanan & Minuman

Sektor makanan dan minuman menyumbang sekitar 57,4 juta ton food loss and waste pada tahun 2019. Dengan mengurangi food loss and waste sebesar 50% dan mendaur ulang 4% sisa makanan melalui pengomposan atau produksi biogas, sektor ini dapat mengurangi emisi CO2 secara signifikan. Pengurangan food loss and waste berarti mengurangi kebutuhan produksi makanan, yang pada gilirannya mengurangi emisi dari proses produksi seperti pengelolaan lahan, penggunaan pupuk, dan transportasi.

 

5. Elektronik & Peralatan Listrik

Di tahun 2019, sektor elektronik dan peralatan listrik di Indonesia memproduksi sekitar 1,8 juta ton e-waste. Dengan mengurangi e-waste sebesar 13% melalui desain produk yang lebih tahan lama dan dapat diperbaiki, serta mendaur ulang 16% sisa e-waste, sektor ini dapat mengurangi emisi CO2 dari produksi peralatan elektronik baru. Tak hanya itu, memperpanjang masa pakai produk elektronik dan mengurangi kasus pemakaian prematur dapat menurunkan permintaan akan produk baru dan emisi yang terkait.

 

Manfaat Ekonomi Sirkular

Selain berkontribusi dalam mengurangi emisi CO2, transisi menuju ekonomi sirkular juga dapat memberikan manfaat ekonomi dan sosial yang signifikan bagi Indonesia. Laporan UNDP menyebutkan bahwa dengan mengadopsi ekonomi sirkular di lima sektor utama, Indonesia dapat meningkatkan PDB sebesar Rp593 triliun hingga Rp638 triliun pada tahun 2030 dibandingkan skenario business as usual. Selain itu, ekonomi sirkular dapat menciptakan 4,4 juta lapangan kerja bersih secara kumulatif antara tahun 2021 dan 2030, dengan 75% peluang kerja untuk perempuan.

Dari sisi rumah tangga, ekonomi sirkular juga dapat menghemat pengeluaran tahunan rata-rata sebesar Rp4,9 juta per rumah tangga pada tahun 2030, yang setara dengan 9% dari pengeluaran rumah tangga saat ini. Penghematan ini berasal dari efisiensi sumber daya dan pengurangan pemborosan yang dihasilkan dari praktik-praktik ekonomi sirkular. Selain itu, ekonomi sirkular juga dapat berkontribusi dalam menjaga kelestarian lingkungan dan sumber daya alam Indonesia. Dengan mengurangi limbah dan menggunakan sumber daya secara lebih efisien, ekonomi sirkular dapat membantu mengurangi degradasi lahan, pencemaran air, dan eksploitasi sumber daya alam yang berlebihan.

Mari kita bersama-sama bergerak menuju ekonomi sirkular yang berkelanjutan! Dengan peran yang kuat dari pemerintah, sektor swasta, dan partisipasi aktif masyarakat, kita dapat mencapai target pengurangan emisi CO2, dan menciptakan perubahan yang signifikan. Pemerintah bisa membuat kebijakan pro-sirkular, swasta bisa mengembangkan inovasi berkelanjutan, dan masyarakat bisa mengubah pola konsumsi.

Bergabunglah dengan kami dalam gerakan ini untuk membangun masa depan yang lebih hijau dan berkelanjutan. Kunjungi situs web kami di http://www.plasticsandrubberindonesia.com untuk mengetahui lebih lanjut tentang inisiatif dan program ekonomi sirkular yang sedang berlangsung. Bersama, kita bisa menciptakan perubahan positif bagi lingkungan dan generasi mendatang.

 

Referensi

  • United Nations Development Programme & Bappenas. (2021). The Economic, Social and Environmental Benefits of a Circular Economy in Indonesia: Summary for Policymakers. https://lcdi-indonesia.id/wp-content/uploads/2021/02/Executive-Summary-The-Economic-Social-and-Environmental-Benefits-of-a-Circular-Economy-in-Indonesia.pdf

Upaya Industri Plastik Dalam Membangun Industri Hijau

Keberlanjutan dan perlindungan lingkungan semakin penting di tengah perkembangan industri yang cepat. Penggunaan plastik di Indonesia kini mencapai angka sekitar 1.827 miliar lembar per tahun dengan total bobot sampah mencapai 1.278.900 ton sampah plastik tiap tahunnya (Making Oceans Plastic Free, 2017). Angka ini tidak hanya mencerminkan besarnya kontribusi industri plastik dalam perekonomian, tetapi juga menyoroti tantangan serius dalam mengelola limbah plastik yang membebani lingkungan.

Kondisi ini mendorong lahirnya konsep industri hijau yang mengedepankan upaya untuk menjaga harmoni antara kemajuan industri dengan keberlangsungan alam. Industri Hijau atau sering disebut sebagai Green Industry didefinisikan sebagai kegiatan industri yang mengutamakan penghematan sumber daya secara maksimal dan menekan dampak terjadinya pencemaran lingkungan akibat aktivitas produksi serta konsumsi suatu produk. Dalam konteks ini, peran industri plastik menjadi sangat strategis mengingat plastik telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan modern.

Kebutuhan untuk beralih ke industri yang lebih ramah lingkungan menjadi semakin penting, mengingat dampak negatif yang ditimbulkan dari praktik industri konvensional seperti eksploitasi sumber daya alam yang berlebihan, pencemaran udara, air, dan tanah, serta peningkatan emisi gas rumah kaca. Dalam konteks ini, industri plastik menjadi salah satu pendorong utama dalam perjalanan menuju industri hijau yang berkelanjutan. Dengan inovasi dan langkah proaktif, industri plastik memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan antara kemajuan ekonomi dan pelestarian lingkungan.

Apa saja langkah proaktifnya? Mari simak bagaimana industri plastik memainkan peran penting dalam membangun industri hijau!

 

1. Mengembangkan Teknologi Daur Ulang:

Industri plastik memiliki potensi besar untuk mengurangi jejak karbon dan limbah dengan terus mengembangkan teknologi daur ulang yang inovatif. Salah satu contohnya adalah penggunaan teknologi pirolisis untuk mengubah limbah plastik menjadi bahan bakar netral karbon. Selain itu, terus diperlukan upaya untuk menyempurnakan teknologi daur ulang lainnya guna meningkatkan efisiensi proses dan mengurangi dampak lingkungan.

 

2. Memaksimalkan Produksi Bioplastik:

Industri plastik dapat memainkan peran penting dalam meningkatkan produksinya, yaitu dengan menggantikan plastik konvensional secara bertahap, produksi bioplastik menjadi solusi yang menjanjikan untuk menjaga lingkungan. Selain mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, langkah ini juga dapat mengurangi polusi plastik secara signifikan. Dengan demikian, industri plastik tidak hanya berperan dalam meningkatkan efisiensi produksi, tetapi juga dalam melindungi dan melestarikan lingkungan bagi generasi mendatang.

 

3. Menjalin Kerja Sama Lintas Sektor:

Diperlukan kerjasama lintas sektor dalam menerapkan industri hijau secara menyeluruh agar dapat menciptakan keseimbangan antara satu sektor dengan yang lainnya. Dengan kerjasama yang erat antara industri plastik, pemerintah, akademisi, LSM, dan masyarakat, berbagai inisiatif untuk mengurangi dampak lingkungan industri plastik dapat diimplementasikan secara efektif. Hal ini dapat membantu mempercepat transisi menuju industri plastik yang berkelanjutan, sehingga memberikan manfaat besar bagi lingkungan dan masyarakat secara keseluruhan.

 

Meskipun masih dihadapkan pada tantangan, industri plastik terus berupaya membuat kemajuan signifikan dalam mendukung konsep industri hijau. Dengan komitmen terhadap keberlanjutan dan inovasi yang berkelanjutan, industri plastik memiliki peluang besar untuk menjadi pelopor dalam memperkuat konsep industri hijau secara global.

Sebagai bagian dari upaya mendorong perubahan positif, mari bersama-sama mendukung industri plastik untuk terus berinovasi dan menerapkan praktik ramah lingkungan. Dengan memanfaatkan teknologi dan praktik terbaru, serta berkolaborasi lintas sektor, dapat diciptakan masa depan yang lebih hijau dan berkelanjutan bagi industri plastik dan lingkungan.

Bersama Plastics & Rubber Indonesia, mari kita wujudkan industri plastik yang lebih hijau dan berkelanjutan.

 

Referensi

  • U. (2021, February 10). Peran Industri Plastik dalam Penerapan Industri Hijau. MultiKemasPlastindo. https://www.multikemasplastindo.com/peran-industri-plastik-dalam-penerapan-industri-hijau/
  • Making Oceans Plastic Free. (2017). The Hidden Cost of Plastic Bag Use and Pollution in Indonesia. https://makingoceansplasticfree.com/hidden-cost-plastic-bag-use-pollution-indonesia/
  • https://citarumharum.jabarprov.go.id/wow-1827-miliar-kantong-plastik-dipakai-di-indonesia-setiap-tahun/

Solusi dari Industri Daur Ulang untuk Mengatasi Krisis Sampah Plastik

Sampah plastik telah menjadi masalah global yang serius. Menurut Worldwatch Institute, lebih dari 300 juta ton sampah plastik diproduksi setiap tahunnya, dihasilkan dari berbagai sektor, mulai dari industri hingga rumah tangga. Sumber utama sampah plastik berasal dari kemasan makanan dan minuman sekali pakai, produk konsumen seperti kantong plastik, serta limbah dari sektor industri dan konstruksi. Menurut laporan dari Organisasi Lingkungan Hidup PBB (UNEP), rumah tangga sendiri diperkirakan menyumbang hampir setengah dari total sampah plastik yang dihasilkan setiap harinya. Dengan tingkat konsumsi plastik yang terus meningkat, krisis sampah plastik semakin mengkhawatirkan.

Di tengah masalah ini, industri daur ulang plastik terus aktif mencari solusi potensial dalam mengatasi krisis sampah plastik. Industri ini berkomitmen untuk mengurangi sampah yang ada, menciptakan peluang ekonomi baru, dan mendukung transisi menuju ekonomi sirkular yang lebih berkelanjutan. Dengan demikian, industri ini terus berinovasi dan mengikuti tren baru dengan harapan bisa mendorong industri daur ulang plastik menjadi lebih maju dan ramah lingkungan.

Industri daur ulang plastik telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh meningkatnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya sustainability dan perlindungan lingkungan. Dengan tingkat konsumsi plastik yang terus meningkat, inovasi dalam bidang daur ulang plastik menjadi semakin penting untuk menjaga keseimbangan ekosistem dan meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan.

 

Yuk, kita simak apa saja yang menjadi tren dan inovasi nya!

1. Kemajuan Teknologi Daur Ulang Plastik 

Perkembangan teknologi telah membawa dampak positif dalam pengembangan metode daur ulang plastik yang lebih efisien dan ramah lingkungan. Beberapa teknologi terbaru yang menjanjikan adalah:

  • Pirolisis : Proses ini melibatkan pemanasan plastik tanpa oksigen untuk menghasilkan bahan bakar cair/gas yang dapat digunakan kembali. Hal ini membantu mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil dan jumlah sampah plastik di tempat pembuangan akhir.
  • Depolimerisasi : Metode ini memecah polimer plastik menjadi bagian-bagian kecil (Monomer), untuk membuat plastik baru dengan kualitas sama. Dampak positifnya adalah membantu mengurangi kebutuhan akan bahan baku mentah, menghemat energi, dan mengurangi emisi karbon dibandingkan dengan produksi plastik baru.
  • Pemilahan Otomatis : Menggunakan teknologi canggih untuk memisahkan plastik secara otomatis berdasarkan jenis dan warna, sehingga meningkatkan efisiensi, dan kualitas daur ulang. 

 

2. Pengembangan Bahan Lebih Ramah Lingkungan 

Selain meningkatkan efisiensi proses daur ulang, fokus juga diberikan pada pengembangan plastik yang lebih ramah lingkungan. Beberapa tren utamanya seperti:

  • Plastik Biodegradable: Jenis plastik ini dirancang untuk dapat terurai secara alami oleh mikroorganisme, sehingga mengurangi dampak lingkungan dari sampah plastik.
  • Plastik Berbahan Dasar Nabati: Plastik jenis ini diproduksi dari bahan baku nabati seperti pati, selulosa, atau minyak nabati, yang merupakan sumber daya terbarukan. Sehingga, membantu mengurangi ketergantungan pada bahan baku fosil.
  • Plastik Daur Ulang: Meningkatnya permintaan dan penggunaan plastik daur ulang membantu mengurangi konsumsi bahan baku mentah dan emisi karbon.

 

3. Kolaborasi dan Kemitraan 

Kolaborasi dan kemitraan di seluruh rantai pasokan memainkan peran penting dalam mencapai kemajuan yang signifikan dalam daur ulang plastik. Beberapa upaya yang sedang berkembang yaitu

  • Melakukan kerjasama antara pemerintah, produsen, dan masyarakat dalam meningkatkan efisiensi pengumpulan dan pemilahan sampah plastik.
  • Upaya meningkatkan investasi dalam fasilitas daur ulang plastik yang modern dan efisien.
  • Insentif dan Kebijakan Pemerintah: Mengadopsi kebijakan dan pemberian insentif oleh pemerintah yang mendukung praktik daur ulang serta penggunaan plastik daur ulang.

 

Dengan mengikuti perkembangan tren dan inovasi terbaru, kita dapat  menemukan solusi yang lebih baik dan berkelanjutan dalam menghadapi masalah sampah plastik. Untuk mencapai keberhasilan tersebut, semua pihak perlu terlibat dan berkomitmen, termasuk pemerintah, industri, dan masyarakat secara keseluruhan. Dengan bekerja sama dan mengambil tindakan nyata, kita bisa mencapai ekonomi yang menerapkan siklus yang lebih baik, di mana plastik bisa dimanfaatkan secara efisien dan dampak negatifnya terhadap lingkungan dapat diminimalkan.

 

Referensi

 

Ecobrick : Solusi Kreatif Pengolahan Limbah Plastik

Plastik, dengan segala kegunaannya, juga menyisakan dampak yang merugikan terhadap lingkungan. Limbah plastik di dunia semakin meningkat, tantangan untuk menemukan solusi isu ini semakin mendesak. Namun, di tengah krisis ini, muncul sebuah inisiatif yang inovatif dan berkelanjutan, yang tidak hanya membantu mengurangi masalah sampah plastik, tetapi juga memberikan manfaat positif bagi masyarakat dan lingkungan yaitu ecobrick. Melalui penggunaan botol plastik bekas yang diisi dengan limbah plastik, ecobrick menawarkan solusi yang sederhana namun efektif untuk mengubah limbah menjadi bahan bangunan yang berguna. Mari kita telusuri lebih dalam mengenai Ecobrick.

 

Apa itu Ecobrick?

Ecobrick, atau bata ekologi, adalah cara kreatif untuk mengubah sampah plastik menjadi bahan bangunan yang bermanfaat. Dengan mengisi botol plastik bekas dengan sampah plastik non-biodegradable, seperti kantong plastik, bungkus makanan, dan plastik kemasan lainnya, ecobrick menciptakan solusi inovatif untuk mengurangi timbunan sampah plastik sekaligus menciptakan bahan bangunan yang ramah lingkungan. Botol plastik ini kemudian disegel dan dapat digunakan sebagai bahan bangunan untuk membuat furniture, dinding, konstruksi, dan bahkan rumah. ecobrick pertama kali diilhami oleh seniman Russell Maier asal Kanada di tahun 2012, yang sampai kini masih menjadi populer di seluruh dunia dan dikenal dengan nama-nama seperti Bottle Brick atau Ecoladrillo.

 

Manfaat Ecobrick

  • Mengurangi Sampah Plastik 

Dengan mengumpulkan dan mengisi botol plastik dengan sampah plastik, ecobrick membantu mengurangi jumlah sampah plastik yang berakhir di lingkungan. Ini merupakan langkah penting dalam upaya menjaga kebersihan dan kesehatan lingkungan.

  • Mendukung Ekonomi Sirkular 

Ecobrick mendorong ekonomi sirkular dengan memanfaatkan kembali sampah plastik menjadi sumber daya yang berharga. Hal ini mengurangi kebutuhan akan bahan baku baru, serta mendorong penggunaan sumber daya secara berkelanjutan.

  • Membangun Komunitas yang Berkelanjutan 

Proyek ecobrick membangun komunitas yang berkelanjutan dengan melibatkan partisipasi masyarakat. Ini menciptakan kesadaran tentang isu lingkungan dan membangun rasa kepemilikan terhadap lingkungan, serta mendorong tindakan kolektif untuk menciptakan komunitas yang lebih berkelanjutan.

  • Solusi Konstruksi Terjangkau 

Ecobrick memberikan solusi konstruksi yang terjangkau dengan menjadi bahan bangunan murah dan tahan lama. ecobrick dapat digunakan untuk membuat furniture, dinding, struktur, bahkan rumah, membuka pintu bagi solusi konstruksi yang terjangkau dan berkelanjutan bagi banyak komunitas.

 

Cara Membuat Ecobrick

Membuat ecobrick sangat mudah dan dapat dilakukan oleh siapa saja. Berikut adalah langkah-langkah sederhana untuk membuatnya:

 

  1. Kumpulkan botol plastik bekas (misalnya, botol air mineral atau botol minuman ringan).
  2. Bersihkan botol plastik dari sisa cairan atau kotoran.
  3. Mulailah mengisi botol dengan sampah plastik non-biodegradable, seperti kantong plastik, bungkus makanan, dan plastik kemasan lainnya yang telah di potong-potong kecil.
  4. Setelah memasukkan beberapa lapisan sampah plastik, gunakan tongkat kayu atau besi untuk memadatkan isi botol dengan cara menekan dan menjejalkannya ke dalam.
  5. Lanjutkan menambahkan sampah plastik dan memadatkannya hingga botol terisi padat dan tidak dapat ditekan lagi.
  6. Setelah botol terisi penuh, tutup rapat dengan tutup botol atau segel menggunakan lem atau pita perekat untuk mencegah isi terbuka.
  7. Ecobrick telah selesai dibuat dan siap digunakan sebagai bahan bangunan atau dimanfaatkan dalam proyek-proyek kreatif lainnya.

 

Oleh karena itu, ecobrick bukan sekadar sebuah inovasi, tetapi sebuah gerakan yang menginspirasi perubahan nyata dalam pengelolaan sampah plastik dan pembangunan berkelanjutan. Dengan memanfaatkan konsep ecobrick, kita tidak hanya mengurangi beban sampah plastik, tetapi juga memberdayakan masyarakat untuk bertindak secara kolektif dalam menciptakan lingkungan yang lebih bersih dan sehat.

 

Source: www.zerowaste.id

Jenis-jenis Plastik Pembungkus Makanan

Plastik telah menjadi salah satu bahan pengemas yang sangat populer dalam industri makanan. Penggunaannya sebagai bahan pembungkus makanan tidak hanya didorong oleh kemudahan dalam penggunaan, tetapi juga oleh berbagai keunggulan yang dimilikinya. Plastik dikenal karena daya tahannya yang luar biasa terhadap tekanan dan benturan, serta kemampuannya untuk menjaga kebersihan dan keamanan produk makanan. Karakter plastik yang fleksibel juga memudahkan untuk membentuk kemasan sesuai kondisi dan ukuran makanan. Selain itu, kemasan plastik juga sangat efisien digunakan dalam skala produksi massal. Dari sisi biaya pun, penggunaan plastik jauh lebih ekonomis ketimbang bahan pengemas lain. 

Namun demikian, di balik seluruh keunggulan yang ditawarkan plastik, material ini juga memiliki konsekuensi terhadap masalah lingkungan. Limbah plastik yang dihasilkan dari pembungkusan makanan berpotensi mencemari lingkungan bila tidak dikelola dengan baik. Maka dari itu, inovasi plastik ramah lingkungan dan kebijakan pengelolaan limbah yang bijaksana sangat dibutuhkan agar dampak negatifnya terhadap alam dapat diminimalisir.

Dengan memahami pentingnya pengelolaan limbah plastik dan upaya menuju plastik yang ramah lingkungan, penting untuk mengenal beberapa jenis plastik yang sesuai untuk mengemas berbagai jenis makanan.

 

Yuk, pelajari beberapa jenis plastik berikut!

  • Polietilen (PE):

Diantara sekian banyak jenis plastik, polietilen adalah jenis plastik yang paling sering diaplikasikan sebagai bahan pengemas makanan. Keunggulan Polietilen terletak pada karakteristiknya. Polietilen memiliki 2 varian jenis yang berbeda kepadatan, yaitu High Density Polyethylene (HDPE) dan Low Density Polyethylene (LDPE). Keduanya memiliki keunggulan masing-masing yang menyesuaikan fungsinya. HDPE digunakan untuk membuat botol susu, botol air mineral, dan wadah makanan lainnya. Sementara LDPE yang berdensitas rendah umumnya dibuat lebih tipis dan fleksibel, cocok diaplikasikan untuk bungkus, lapisan pelindung, atau pembungkus makanan. Polietilen bersifat kuat, tahan terhadap air dan uap air, serta memiliki daya tahan yang baik.

 

  • Polipropilen (PP):

Polipropilen sering digunakan untuk membuat wadah makanan yang bisa dipanaskan, seperti wadah mikrogelombang. Plastik jenis ini juga digunakan pada botol, tutup botol, dan wadah makanan ringan karena lebih kaku dan tahan panas daripada Polietilen (PE).

  • Polistiren (PS):

Wadah makanan sekali pakai, seperti piring, cangkir, dan kotak makan siang, dibuat dengan polistiren. Jenis Polistiren yang kaku dikenal sebagai Polistiren Umum (PS), sementara jenis Polistiren yang lebih fleksibel dikenal sebagai Polistiren Ekspansi (EPS) atau styrofoam. Styrofoam sering digunakan untuk membungkus makanan yang membutuhkan isolasi panas, seperti makanan cepat saji atau makanan beku.

  • Polivinil Klorida (PVC):

Polivinil Klorida digunakan dalam kemasan makanan yang fleksibel, seperti plastik pembungkus roti dan produk bakeri. Plastik ini bersifat transparan, fleksibel, dan memiliki daya tahan yang baik. PVC juga digunakan untuk membuat botol minuman ringan dan tutup botol.

  • Polietilen Tereftalat (PET):

Polietilen Tereftalat adalah jenis plastik yang digunakan untuk membuat botol makanan kemasan, seperti salad dan buah-buahan. Jenis ini bersifat kuat, ringan, transparan, dan tahan terhadap bahan kimia, sehingga dapat digunakan dalam membuat botol minuman berkarbonasi, air mineral, dan jus.

 

Plastik telah memainkan peran penting dalam industri makanan, namun penggunaannya juga perlu diatur dengan bijak untuk meminimalkan dampak lingkungan. Inovasi dalam bahan pengemas yang ramah lingkungan dan dapat didaur ulang terus dikembangkan untuk mencapai keseimbangan antara kebutuhan industri makanan dan keberlanjutan lingkungan. Salah satu upaya untuk mengelola limbah plastik kemasan makanan adalah dengan mendaur ulangnya. 

Daur ulang plastik merupakan proses mengolah kembali plastik bekas menjadi produk baru yang bermanfaat. Hal ini dapat membantu mengurangi jumlah sampah plastik yang berakhir di tempat pembuangan akhir atau tercecer di lingkungan. Namun, tidak semua jenis plastik dapat didaur ulang dengan mudah. Beberapa jenis plastik seperti Polietilen (PE), Polipropilen (PP), dan Polietilen Tereftalat (PET) relatif lebih mudah didaur ulang dibandingkan jenis lainnya. 

Untuk memfasilitasi proses daur ulang, penting bagi produsen makanan untuk memilih jenis plastik yang ramah lingkungan dan dapat didaur ulang. Selain itu, edukasi kepada masyarakat tentang pemilahan sampah plastik kemasan makanan juga sangat diperlukan. Dengan upaya bersama antara produsen, pemerintah, dan masyarakat, pengelolaan limbah plastik kemasan makanan dapat dilakukan dengan lebih baik, sehingga dapat mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan.

 

Mengapa Anda Harus datang ke Pameran Plastics & Rubber Indonesia 2023?

 

Plastics & Rubber Indonesia merupakan pameran plastik bertaraf internasional terbesar di Asia Tenggara. Plastics & Rubbers Indonesia 2023 merupakan pameran edisi ke-34 yang menampilkan tren industri baru, teknologi dan produk baru, pengetahuan dan informasi terbaru, serta membuka peluang bisnis yang terhubung ke jaringan di seluruh dunia dengan para pemimpin industri, komunitas, dan pembuat kebijakan di industri plastik. Mengambil tema “The Future of Plastic”, pameran ini menerapkan konsep keberlanjutan yang berdampak positif bagi industri, masyarakat, dan lingkungan.

 

Pameran Plastics & Rubber Indonesia 2023 menghadirkan 2 sektor yang sudah ada sebelumnya, yaitu Plaspak Indonesia dan Mould & Die Indonesia, dan juga mendatangkan 1 sektor baru, yaitu Plastic Recycling Indonesia.

1.Plaspak Indonesia

Plaspak Indonesia menjadi zona khusus untuk teknologi pengemasan dan pemasok yang menargetkan sektor terbesar dalam industri plastik di Indonesia.

2. Mould & Die Indonesia

Zona ini menyediakan produk dan teknologi terbaru seputar cetakan plastik dan aluminium yang memiliki nilai ekonomi tinggi di pasar Indonesia.

3. Plastic Recycling Indonesia

Zona ini menjadi wadah bagi para pemangku kepentingan di bidang pengolahan kembali sampah plastik menjadi produk baru yang berdampak positif bagi lingkungan dan ekonomi.

 

 

Plastics & Rubber Indonesia 2023 akan memberikan sejumlah manfaat bagi peserta dan pengunjung pameran. Terdapat 4 keuntungan utama yang Anda akan dapatkan jika berpartisipasi di pameran ini. Simak penjelasan lengkapnya di bawah ini:

 

1.Peluang Bisnis

Pameran ini menarik lebih dari 100 perusahaan nasional dan internasional yang membuat Anda akan terhubung dengan berbagai merek dan pemasok plastik yang memberikan solusi terbaik untuk bisnis Anda.

2. Membangun Jejaring Industri

Selain dari kalangan industri, pameran ini juga menghadirkan komunitas, pembuat kebijakan, dan pemimpin di industri plastik. Para peserta pameran dapat saling membangun jaringan yang luas terkait sektor plastik.

3. Sumber Pengetahuan Seputar Industri Plastik Terkini

Pameran ini menyelenggarakan beberapa workshop, seminar, talkshow, dan demo produk dari asosiasi hingga merek lokal dan internasional. Gunakan kesempatan ini untuk menambah pengetahuan dan informasi terkini seputar industri plastik.

4. Menampilkan Teknologi dan Inovasi Terkini

Pameran ini menyediakan berbagai inovasi, teknologi, dan pengembangan terbaru di industri plastik, karet, dan percetakan terbesar di Asia Tenggara.

 

Plastics & Rubber Indonesia akan memberi Anda peluang tanpa batas di sektor industri terkait seperti plastik, karet, cetakan, kemasan, dan industri daur ulang plastik dari hulu ke hilir. Ambil kesempatan ini untuk membuka potensi bisnis dan meningkatkan jaringan Anda lebih luas. Bersiaplah untuk berpartisipasi dalam rangkaian acara Plastics & Rubber Indonesia pada 15-18 November 2023 mendatang di Jakarta International Expo, Kemayoran.

 

Dapatkan tiket masuk gratis Anda dengan melakukan pra-registrasi sekarang, melalui link: https://qrco.de/PRI2023-PREREG.

Pra-registrasi telah dibuka mulai 8 Agustus hingga 14 November 2023. Untuk informasi lebih lengkap, kunjungi www.plasticsandrubberindonesia.com dan follow Instagram @plasticsandrubber.indonesia

Benarkah BPA Berbahaya Bagi Tubuh? Ini Faktanya!

 

Penggunaan kemasan plastik sebagai wadah pangan sudah umum dijumpai dalam kehidupan sehari-hari. Namun, salah satu bahan pengeras kemasan plastik, yaitu Bisphenol A (BPA), telah diklasifikasikan sebagai zat yang berbahaya. Benarkah plastik BPA berbahaya bagi tubuh? Simak penjelasannya di sini.

 

Apa itu BPA?

            BPA adalah senyawa kimia yang digunakan dalam pembuatan resin (epoksi) dan plastik polikarbonat. Sejak tahun 1960-an, BPA sudah diaplikasikan dalam bahan kemasan plastik karena kuat, tahan banting, transparan, dan dapat menahan suhu tinggi lebih baik dari jenis plastik lainnya (Netherlands Institute for Sustainable Packaging, 2022).

Saat ini, produk-produk yang terbuat dari BPA dan digunakan di sektor makanan antara lain berupa alat makan plastik, wadah makanan plastik, botol susu bayi, botol air plastik, dan galon isi ulang. BPA juga digunakan untuk melapisi bagian dalam kaleng makanan untuk mencegah karat.

 

Benarkah BPA Berbahaya bagi Kesehatan?

            Menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), sejumlah kecil bahan kimia dalam kemasan dapat masuk ke dalam makanan dan dikonsumsi oleh tubuh. Paparan senyawa BPA dalam tubuh inilah yang menjadi perhatian masyarakat karena potensi efek kesehatan yang ditimbulkannya. Agar tidak terus menimbulkan kekhawatiran dan kebingungan pada masyarakat, simak fakta seputar efek BPA terhadap kesehatan di bawah ini:

  1. Pada umumnya, tidak ada risiko efek kesehatan dari paparan BPA pada konsumen.

Meskipun BPA bersifat estrogenik lemah yang menunjukkan kesamaan sifat dengan hormon estrogen dan dianggap sebagai pengganggu sistem endokrin tubuh, FDA mengatakan bahwa kadar BPA dalam makanan terlalu rendah untuk menyebabkan efek estrogenik yang dapat mengganggu kesehatan.

 

  1. BPA aman digunakan pada tingkat yang sangat rendah dan tidak menyebabkan penyakit serius.

Menurut lembaga kesehatan terkemuka dari seluruh dunia (FDA, Health Canada, dan Food Standards Australia New Zealand), paparan BPA saat ini tidak menimbulkan masalah kesehatan bagi masyarakat dari semua kelompok usia, apabila digunakan pada tingkatan yang sangat rendah. Food Standards Australia New Zealand (2020) juga mengatakan bahwa tidak ada hubungan antara BPA dan kematian akibat kanker.

Batas Migrasi BPA

            Sejumlah negara memiliki aturan yang berbeda-beda terkait jumlah kandungan BPA yang diperbolehkan untuk bermigrasi ke makanan. European Food Safety Authority (EFSA) menetapkan batas migrasi BPA sebesar 0,05 mg per kilogram produk. Sedangkan di Indonesia, persyaratan batas migrasi BPA ditetapkan dalam Peraturan Badan POM Nomor 20 Tahun 2019 tentang Kemasan Pangan, sebesar 0,6 bpj (bagian per juta). Jika batas migrasi yang ditetapkan terpenuhi, kemasan yang mengandung BPA dapat digunakan dengan aman.

Sangat penting bagi masyarakat untuk mengetahui kemasan plastik yang aman digunakan sebagai wadah makanan. Tak perlu lagi khawatir, sekarang Anda sudah tahu bahwa penggunaan BPA aman pada tingkatan tertentu. Jangan lupa untuk selalu merujuk informasi dari lembaga terpercaya dan kredibel agar tidak terjadi disinformasi seputar BPA dan kemasan plastik.

Pameran Plastics & Rubber Indonesia kembali hadir memberi peluang bagi pelanggan dan mitra secara global untuk berbagi pengetahuan terkini dan inovasi seputar industri plastik dan aplikasinya di kehidupan sehari-hari. Jangan lewatkan kesempatan ini! Bersiaplah untuk berpartisipasi dalam rangkaian acara pameran Plastics & Rubber Indonesia pada 15-18 November 2023 mendatang di Jakarta International Expo. Untuk informasi lebih lengkap, kunjungi www.plasticsandrubberindonesia.com.