Pertamina produksi 46 ribu ton bahan baku plastik premium

Petugas mengecek bahan baku plastik premium Polytam. ANTARA/HO-Pertamina.

 

Jakarta (ANTARA) – PT Pertamina (persero) mencatat jumlah produksi 46.702 ton Polytam atau bahan baku plastik berkualitas tinggi sepanjang 2020, melalui pabrik Kilang Plaju yang berlokasi di Sumatera Selatan.

“Produk plastik yang dihasilkan dari Polytam berkualitas tinggi dan memiliki sejumlah keunggulan, di antaranya tahan panas dan oksidasi, memiliki warna lebih putih dan bening, serta mudah dijadikan kemasan plastik.” Kata Corporate Secretary Subholding Refining & Petrochemical PT Kilang Pertamina Internasional Ifki Sukarya dalam keterangannya di Jakarta, Rabu.

Plastik yang terbuat daru Polytam juga aman meski bersentuhan langsung dengan makanan dan minuman sehingga dapat digunakan sebagai wadah, kemasan, serta peralatan makanan dan minuman.

Berbeda dari plastik jenis Polietilena tereflatat (Pet) yang jamak dijadikan plastik sekali pakai, misalnya botol air minum dalam kemasan, plastik yang berasal dari Polytam dapat digunakan berkali-kali tanpa risiko kesehatan yang mungkin ditimbulkan.

Polytam juga menjadi bahan baku mainan anak-anak dan digunakan dalam industri obat-obatan. Sifat Polytam yang tidak sekali pakai juga mendukung prinsip keberlanjutan dalam konsep circular economy karena mengurangi sampah.

“Produksi Polytam menjadi prestasi bagi Kilang Plaju yang telah berumur lebih dari seabad. Target rencana kerja tahun lalu terlampaui hingga mencapai angka 103,8 persen,” kata Ifki Sukarya.

Lebih lanjut menurutnya, pencapaian produksi Polytam ini kian menguatkan komitmen kontribusi lini bisnis pengolahan dan pertrokimia Pertamina dalam memenuhi bahan baku plastik dalam negeri dan mengurangi ketergantungan produk impor.

Pencapaian Kilang Plaju menjawab kebutuhan industri plastik nasional terkait bahan baku premium yang mengalami peningkatan permintaan produk hilir plastik selama pandemi, terkhusus bagi industri makanan, minuman, dan kesehatan.

Diketahui, produksi bahan baku plastik premium tersebut digarap oleh subholding Pertamina melalui anak usahanya PT Kilang Pertamina Internasional dan PT Tuban Petrochemical Industries- produsen Polipropilena resin terbesar kedua di Indonesia, bahkan satu-satunya di Asia Pasifik yang memproduksinya dalam bentuk butiran.

“Sinergi antar anak perusahaan Pertamina Group tidak hanya meningkatkan keandalan produk, tetapi juga pasokan untuk lebih jauh mendukung perekonomian nasional,” kata Ifki Sukarya.

 

Pewarta: Sugiharto Purnama

Editor: Budi Suyanto

Source: https://www.antaranews.com/berita/2047890/pertamina-produksi-46-ribu-ton-bahan-baku-plastik-premium